Anak First UPSR. Kenapa Aku Pulak Yang Stress?

Blog Harian

Sebelum aku cerita, ini adalah pesan aku untuk anak.

Good Luck Umar Zakwan. Semua orang ada battle dia sendiri. Perjalanan masih panjang and with a little bit of luck and kesungguhan InsyaAllah boleh dapat apa yang dimahukan. Kita tak perlu compete dengan orang, kita hanya perlu compete dengan diri sendiri. It is you vs you. Last sekali, usahalah UPSR ni untuk diri sendiri dan bukan sebab nak puaskan hati Mama dengan Ayah. We did everything out of our responsibility as parents. You owe us nothing. All the best.

Aku asalnya ok je anak aku nak ambik UPSR ni, as long as above average kira oklah, tak perlulah nak sampai 6A ke apa. Tapi aku jadi stress nak anak aku pun dapat 6A sebab:

  1. Environment: Aku rasa macam semua masyarakat nak anak dapat 6A sampai aku rasa aku ni bukan Ayah yang normal sebab tak target tinggi.
  2. Comparison: Benda ni paling shit sekali sebab aku rasa semua orang akan comparekan budak-budak ni. Benda ni dari dulu lagi dan aku rasa perangai suka compare ni takkan habis.
  3. Competition: Bila ada mak yang cerita anak dia tahun lepas dapat 6A dan masuk SBP walaupun takde orang tanya dalam Whatsapp group aku rasa panas. Nak je aku paksa anak aku dapat 6A lepas tu Whatsapp dia personally. Kau ni what the fuck ha? Semua exam nak cerita anak dapat berapa dalam group sampai anak yang dah entah ke mana pun nak cerita dalam group yang ini.
  4. Expectation: Kita hidup ni keluarga besar, semua orang expect anak kita cemerlang. Tak salah lah pun, cuma bila aku yang jenis nak suruh anak aku master banyak benda and bukan limited to belajar sahaja, rasa benda ni macam stressful. Mak aku takkan faham kut bab ni. Ayat yang dia guna pada aku masa aku kecik dulu masih dia gunakan pada cucu dia.

Cukuplah kut, tapi yang bestnya masa ni kau akan rasa all the support from semua. Semua doakan yang terbaik. Rasa blessed sangat. Or maybe aku stress sebab ini anak first dan since keputusan exam ni yang biasa dijadikan kayu pengukur aku takut benda ni akan kacau dia. Tapi sebenarnya peak terlalu awal pun tak tentu bagus jugak, dan kalau tak power masa awal pun boleh jadikan sebagai stepping stone orang putih cakap untuk jadi power later. Takdelah end of the world pun cuma nanti aku takut mak yang sorang tu sibuk flex pasal anak dia dekat Whatsapp group lagi. Hahahaha. Aku pun tak sure apa dia nak provekan. Stress aku.

Ok bye, doakan anak aku mudah menjawab dan semoga esok takde orang tanya, “Eh Piz, kau ke yang ambik UPSR ke anak kau?” Syaitan betul.

Kau Hantar Anak Masuk Sekolah Asrama Tak?

Uncategorized

Anak aku ambik UPSR next week dan banyak soalan yang aku terima ialah “Kau hantar anak masuk asrama tak?”

Jawapan dia “Tak”.

First, anak aku sendiri pun memang taknak. Second aku pun taknak hantar. So end of story untuk soalan tu.

Aku dulu duduk asrama dan aku ada bad experience. Tapi aku nak focus pasal objektif aku masuk asrama dulu and buang the negativity.

Aku masuk Asrama FELDA di Keramat dan sekolah di Aminuddin Baki, Jalan Kampung Pandan. Untuk budak FELDA yang memang takde apa benda pun masa tu dekat sana pergi ke bandar dan duduk di asrama dan sekolah yang bagus adalah benda yang terbaiklah FELDA sediakan. Sekolah is one thing, tapi di asrama tu sendiri dia sediakan macam-macam, kelas komputer, English tuisyen, mengaji, kelas taekwando, marching band and so on. Benda extra yang diaorang bagi pada anak-anak FELDA ni. Sekarang untuk anak aku benda tu semua ada dekat rumah, dan katakan kau boleh excel masa UPSR dengan duduk di rumah kenapa nak duduk asrama?

Maybe orang cakap sebab nak belajar bergaul dan belajar berdikari. Aku setuju tapi benda tu kau boleh je suruh anak berdikari dekat rumah and compare dengan aku dulu yang semua mak sediakan, aku rasa anak-anak aku dari baby dah berdikari masa duduk transit semua tu. Sebab aku dengan wife dua-dua kerja.

Back to asrama FELDA, aku rasa peluang duduk sekolah berasrama patut dibagi pada yang maybe takde facilities yang macam aku cerita tadi. Yang aku rasa kerajaan dah buat dah. Tapi up to you as a parentlah. Ada yang kejar prestige, sekolah bagus semua. Ada yang bangga anak masuk SBP, ada yang nak suruh anak expose pada environment macam tu dan ada anak-anak yang memang nak masuk SBP etc macam aku masa kecik dulu.

Semua tu takde masalah, masuk je lah. Cuma aku ada reason aku dan since anak aku ada 3 je, aku malaslah rumah sunyi kalau sorang takde, dan dia pun dah memang taknak so takde isu.

Kalau esok dia cakap nak masuk, aku tak kisah pun. Apply je lah, as long as kau firm dengan decision kau.